Demokrasi, sebuah kemunduran Peradaban

22 08 2011

Sebelum Muhammad bin Abdullah diangkat oleh Allah Swt sebagai rasul-Nya, keadaan di Mekah dan di seluruh dunia pada umumnya sedang dalam masa mundurnya peradaban. Peradaban yang dimaksud adalah peradaban kemanusiaan, walau secara teknologi saat itu sudah banyak kemajuan. Begitupun dalam hal kesusasteraan orang Mekah pada khususnya sudah pandai. Bahkan lirik-lirik dalam syair mereka adalah berbicara tentang ketauhidan, tentang Ibrahim as dan millahnya. Mereka juga secara ritual sudah berhaji, berinfaq, bahkan sembahyang. Namun mengapa Islam menyebutnya masa JAHILIYAH, masa kemunduran peradaban.

Karena Syair-syair yang mereka lantunkan adalah hanya bentuk seni belaka, bukan lahir dari jiwa tauhid. Syair mereka gunakan untuk menarik simpati, dukungan dan popularitas. Dimana pada kenyataannya syair yang mereka lantunkan tidak diaplikasikan dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.

Hukum positif yang berlaku adalah Hukum nenek moyang (Qs 5 : 104, 2:170).
Tali ikatan diantara mereka adalah ikatan Ashobiyah/Qobilah atau kesukuan (Quraiys).
Mereka sering membangga-banggakan kelompok dan sukunya. Dan mereka saling membela sesama suku mereka apabila ada yang mendzalimi, walaupun yang dibelanya di pihak yang salah.
Mereka saling merasa yang paling berhak dan layak memimpin dibanding kelompok atau suku yang lainnya (ingat, kisah pemindahan hajarul aswad setelah batu hitam tersebut terbawa arus banjir dari tempatnya/Ka’bah).
Masyarakatnya tidak segan saling membunuh karena persoalan sepele. Anak perempuan dibunuh, karena merasa aib dan tidak bisa berperang (contoh kisah Umar bin Khotob di masa jahiliyah)

Setelah sang al-Amin diangkat jadi Rasul-Nya dan mengembangkan misinya ke seluruh penjuru dunia, dunia kembali berada dalam puncak kemajuan peradaban. Perbudakan dihapuskan, perempuan dihargai, bahkan dimuliakan sejajar dengan kaum pria. Hukum Allah adalah hukum positifnya. Wilayah-wilayah di dunia yang bertahkim ke madinah mengalami kemajuan di berbagai bidang, baik segi dunia maupun akhiratnya. Toleransi dan perdamaian bukan hanya slogan belaka, tapi dipraktekkan.

Kini 1400 tahun lebih pasca kejayaan Islam dan dunia, umat Islam kembali kehilangan kepemimpinan dan kekhilafahan. Dunia kembali mengalami masa suram, masa kemunduran peradaban.

Ayat-ayat Allah hanya jadi kamuflase untuk meraih simpati, dukungan dan popularitas, sementara….

Hukum positif yang berlaku adalah hukum nenek moyang/kultur budaya bangsa
Tali ikatan diantara manusia adalah ikatan Ashobiyah/Kebangsaan/Nasionalisme
Mereka saling membangga-banggakan pribadi, golongan, partai dan bangsanya. Mereka saling membela sesama mereka, walupun yang dibelanya salah, pelaku KKN.
Mereka merasa paling layak dan berhak menjadi pemimpin , Presiden, anggota Dewan dibanding orang lain, kelompok lain, partai lain atau bangsa lainnya.
Masyarakatnya tidak segan saling membunuh karena persoalan sepele. Bayi laki-laki dan perempuan dibunuh, bahkan sebelum lahir ke dunia-pun (KB dan Aborsi) dengan alasan tidak bisa makan atau karena hasil hubungan perzinaan.

Semua itu mereka sebut sebagai kemajauan peradaban dengan slogan DEMOKRATISASI. Mereka mengkalim sedang membuat peradaban gemilang. Namun bagaimana kenyataan yang terjadi…..?

Justru Sistem Demokrasi lah yang telah melahirkan pribadi-pribadi pintar namun tak berakhlak mulia, seperti halnya gayus tambunan, sri mulyani serta yang terakhir ini Nazarudin yang justru menambah suram keadaan Negeri ini.

Allah berfirman, “Apabila mereka diseru untuk tidak membuat kerusakan di muka bumi. Mereka menjawabnya sesungguhnya kami sedang membuat kemaslahatan. Ingatlah, sesungguhnya mereka sedang membuat kerusakan, tetapi mereka tidak menyadarinya (Qs al-Baqoroh [2] :11-12)


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: